kaka idaman :)



Ya, sosok kaka idaman?

Ada apa dengan kaka?

Kenapa harus idaman?

Untuk kondisi seperti sekarang ini butuh banget kaka idaman, yang bisa diajak curhat, bisa membantu problem solving tanpa dimarahin atau pun di bentak2-_-
Bisa diajak jalan2 tanpa ngomel, pokoknya bisa diajak yang asik2 deh, dan saya merindukan sosok itu.

“loh, kenapa feb? bukannya punya kaka 2? Cowo semua lagi?

Ya, memang betul, saya adalah anak terakhir dari 3 bersaudara, kaka saya ada 2 dan cowo semua,
Tapi….......................................

Kaka pertama saya ngga tinggal bareng disini, dia ada bersama nenek di Jawa, itupun sekarang udah kerja, udh jadi PNS malah-__-
Gimana ceritanya mau curhat? Dibatasi ruang dan waku gitu u,u

“lalu, kaka kamu yang 1 lagi, gimana feb?”

Nah, ini dia yang mau saya ceritakan. Kaka saya yang ini bernama Fadjar Dwi Setyo.
Seharusnya, dia sekarang kuliah semester awal, karena beda umur dengan saya itu cuma 2 tahun.

“Eitt, tunggu dulu, ada kata seharusnya tuh diawal kalimat, maksudnya apa feb?”  

Ya, mungkin cerita ini akan sedikit “memangggil hujan”

Jadi kaka saya yang ini itu, dari kecil udah sakit, beliau mengalami geger otak saat sekitar berumur 1 tahun, katanya sih gara2 jatuh, terus setelah jatuh itu, badannya panas, terus dibawa ke RS dan katanya lagi, koma sampe seminggu, mendengar cerita ini tuh, ga kebayang perasaan ibu sama bapak waktu itu kaya gimana :(
Terus setelah koma itu, Alhamdulillah beliau sadar kembali, tapiii..................

Gak sepenuhnya sadar, badannya lemes banget, ga bisa duduk, sempet hilang penglihatan juga katanya :(

Aaaaaa, sedih ga sih dengernya-____________- pasti ibu waktu itu khawatir banget :(
Mungkin karena ga tahan, dan penanganan RS yang tidak terlalu memuaskan, beliau dibawa ke tempat pengobatan tradisional, setelah rutin, Alhamdulillah, penglihatannya kembali ada, bisa duduk lagi, tapi lagi….......................

Sarafnya ngga bisa balik ke keadaan semula :(
Dan itu menyebabkan beliau ngga bisa beraktivitas seperti layaknya kita semua beraktivitas :( sedih kalo ngeliat ini, dan ini sudah berjalan selama 19 tahun..

Salut banget sama ibu, ibu kuat banget. Tabah. Sabar.
Merawat anak seperti beliau itu tidaklah gampang, layaknya merawat seorang bayi.

Ah, sedih nya banget2an kalo misalnya saya bisa tau perasaan yang kaka saya itu rasakan, pasti beliau juga sedih, mau seperti saya, tiap pagi berangkat sekolah, bisa jalan2, bisa ngetik, bisa belajar, saya tau pasti kaka saya iri dengan saya,

Andaikan masih ada kesempatan untuk sembuh, :’(

Dan kenapa saya ngepost hal ini? Saya juga bingung sebenernya, tapi hal ini itu ngga semua temen saya tau, Cuma beberapa temen deket yang tau keadaan kaka saya, soalnya saya juga yang tidak bisa menjelaskan jika ditanya secara langsung.
Mungkin dengan saya menulis di blog ini, semua pertanyaan sudah terjawab, dan ini pula alasan yang membuat ibu saya ngga pernah mau untuk pergi jalan2, shopping, bahkan nemenin bagi raport pun gamau.
Memang cinta ibu itu sepanjang masa, tak terhalang oleh keadaan apapun.
Semoga Allah akan memberikan yang terbaik untuk mu mas, cepet sembuh ya :) sampai kapanpun engkau adalah kakak saya, kaka yang tak tergantikan <3

Comments

Popular posts from this blog

Home is where your story begin

29 Days with SEA-Teacher Project : Teaching Practice and Evaluation Day

Siap Memutar Kemudi Hatimu?