ur chemist tutor :)

"Dian nanti cita-citanya mau jadi apa?"
"mau jadi guru buu, biar kaya ibu"

inget banget pertanyaan itu waktu SD jaman kelas 5, pas lagi suka-sukanya sama guru yang ngajar :')
huhhh, finally... kayanya pertanyaan itu terjawab juga kemarin, tanggal 16 Juli 2014.

Mau cerita, cerita banyak boleh kan..... mau cerita dari jaman dimana yang namanya SNMPTN undangan itu terkenal, sampe akhirnya sekarang ada di sini, di posisi ini..
Waktu itu, pas mau daftar undangan, bingung.. bingung banget, mau milih apa feb, aku suka kimia, tp kalo milih teknik ga sanggup, kimia murni ga boleh sama orang tua, tadinya mau farmasi tapi galau juga gaboleh sama orang tua... dan pada akhirnya setelah pertimbangan yang amat panjang dan penuh berliku, entah kenapa, pilihanku waktu itu jatuh pada salah satu Universitas yang ada di daerah Malang, Universitas Brawijaya, Fakultas Kedokteran. sok jagoan, sok nekat padahal ada satu orang yang nilainya lebih tinggi, tp tetep nekat dengan prinsip "kalo jodoh ya ga kemana".
bla bla bla bla..... akhirnya hari pengumuman itu datang, yap, prinsip kalo jodoh ga kemana pun, terjadi... aku ngga berjodoh sama FK UNBRAW waktu itu.. yahh, I just need a time to wake up from a dream that day.. yap, setelah itu TO SBMPTN NF datang tiap minggu bertubi-tubi, datang tanpa ampun... menguji iman, menguji mental, menguji pikiran.. semua diuji dengan soal NF yang katanya mendzalimi semua murid NF, karena katanya doa orang yang terdzalimi lebih mudah dikabulkan, jadi ya didzalimi dulu sama soal biar kita berdoa bisa lulus. haha, krik ya? bodo ah~

oiya pilihanku untuk SBM juga melalui pertimbangan yang amat banyak, sampai sempat ditanya Pa Joting, terus aku bertanya ke beliau "Pak, menurut bapak saya tekkim, kimia murni, apa pendidikan kimia ya?" 
dan beliau menjawab dengan suara khasnya "hmm, menurut saya sih, pendidikan aja feb, biar kamu jadi guru, nanti kerjanya kan setengah hari, nah setengah harinya buat nguus anak sama suami di rumah"
mendengar jawaban beliau saya terdiam sejenak dan menahan senyum, haha, patut dipertimbangkan sarannya...
pada akhirnya, aku memilih FK UNBRAW (siapa tau msh bisa berjodoh) FK UNSOED dan terakhir..... Pend. Kimia UNS.... sudah aku pasrah dengan keputusan yang di atas, karena memang, pada awalnya siapa tau bisa jadi dokter kan, orang tua pasti bangga bangetttt... itu pikiranku saat akhirnya memutuskan memilih FK sebagai pilihan utamaku.. yah, padahal, bisa biologi aja ngga, belajar aja ala kadarnya tp nekat milih FK yang jelas-jelas nanti akan belajar tentang makhluk hidup dengan semua bahasa ilmiahnya itu.. di sisi lain, aku tetap mencintai kimia... kimia yang bikin bangkit di kelas 11 waktu itu, kimia yang tadinya jatuh di kelas 10 pas diajar sama Pa Joting, di kelas 11 malah dipilih sama beliau buat ikut komipa, hehe, jd suka banget sama kimia, walau gajadi ikutan olim tp ya... I think I've found my passion that time..
Tapi balik lagi, MAU BAHAGIAIN ORANG TUA TITIK! dan waktu itu yang terlintas di pikiran ini, dengan jadi dokter adalah salah satunya cara untuk bisa bahagiain mereka, oleh karena itu aku membuat FK menjadi pilihan utama...

bla bla bla... tes SBMPTN pun berlalu... tanggal 17 Juni 2014... pengumumumannya tangal 16 Juli 2014, sebulan.. sebulan digantung kaya jemuran, rasanya apa coba :( tiap pagi ngeliatin tanggal, tiap malem air mata selalu turun takut tidak bisa membuat mereka bangga.. ah, that was a moment that I will never want to feel again :( ga sanggup.....
sampai akhirnya hari itu datang, 16 Juli, yes, the day has come... hari itu, jadwal dibuat sepadet mungkin biar ga degdegan.. sahur, subuh, tidur, bangun shalat dhuha, tilawah, cek sosmed sampai zuhur, shalat, tilawah, nyetrika sampai ashar, mandi, shalat, tilawah sampai jam 5 baru nyalain laptop buat ngecek hasil... orang rumah panik semua gara2 aku nangis koneksi internet sore itu jelek parah:( di saat orang-orang di twitter udah pada ngasih selamat, aku belum bisa buka... panik dong, seisi rumah pun panik,,, feeling dari siang bener ternyata, mau banting modem rasanya, hft. dan di posisi itu aku masih memakai mukena, haha, saking paniknya :" Alhamdulillaah, setelah perjuangan dengan mengutuk-ngutuk modem akhirnya bisa juga-_-

satu kalimat yang aku keluarkan setelah membaca pengumuman itu, "dedek jadi guru.." dan mereka bersyukur mengucap alhamdulillaah.. huft aku tau, mereka pasti kecewa, mataku sembab.... saat itu pikiran ngga jernih, tapi alhamdulillaah lagi, mereka bisa menerima, katanya ini yang terbaik.. "nanti cari suami dokter aja, biar jd bu dokter" hahaa, ampun kenapa jd ngomongin suami si ibu-_-

yah, intinya banyak jalan untuk membuat sekelilingmu bangga dengan dirimu. tergantung bagaimana cara kita menempatkan diri, dan menjalani skenario yang sudah diberikan oleh Sang Sutradara.. mungkin salah satunya dengan menjadi guru, guru yang mencerdaskan anak bangsa, InsyaAllah, sungguh besar nikmatMu ya Allah :)

kalo kata gres "kan bisa ngajarin banyak orang biar bisa jadi dokter" aamiin, haha...

Here I Am, ur chemist tutor...

camaba UNS.

Comments

Popular posts from this blog

Home is where your story begin

29 Days with SEA-Teacher Project : Teaching Practice and Evaluation Day

Siap Memutar Kemudi Hatimu?